Pembaca Setia

Rakan Pembaca

Wednesday, October 16, 2013

Manusia Makhluk Merosak Dunia?



Disiar dalam Inilah Islam Jilid 11
Manusia Makhluk Merosak Dunia?
Muhammad Nuruddin Bashah

Penciptaan manusia pernah ditentang oleh para malaikat bukan atas dasar dengki atau nafsu tetapi berdasarkan pengetahuan mereka berkenaan tabiat makhluk Allah yang bernama manusia.
Tidak dapat dinafikan setiap manusia yang dianugerahkan kudrat ikhtiyari dan nafsu ini memiliki kecenderungan untuk melakukan kejahatan dan kerosakan di atas muka bumi.
Firman Allah,
Ketika Allah berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah, padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya
(Al Baqarah ayat 30)
Surah Rum 41-42
Telah timbul berbagai kerosakan dan bala' bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat) (41)
Katakanlah: "Adakanlah perjalanan di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. Kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah)."(42)
Menurut Ibnu Kathir istilah klausa ‘telah jelas’ kerosakan di muka bumi adalah berdasarkan kisah pembunuhan pertama Qabil dan Habil. Bermula dengan sikap iri hati dengan penerimaan Allah terhadap korban Habil, diikuti dosa cintakan adik kembar sendiri yang diharamkan Allah serta akhirnya dosa pertama manusia dipanjangkan kepada dosa ingin merampas isteri insan lain. Rentetan dendam dan kesumat ini membawa kepada keinginan Qabil untuk melenyapkan Habil sedangkan beliau tidak pernah melihat sebarang pembunuhan di zaman Nabi Adam bapanya. Manusia akan sentiasa kreatif untuk melakukan kejahatan dan natijahnya Qabil berjaya belajar menumpahkan darah manusia.
Juga dikatakan oleh Al Fairuzabadi dalam Tafsir Ibnu Abbas bahawa kezaliman Jolanda Al Azadi adalah kejahatan di atas laut.
Ibnu Kathir menyatakan bahawa Ibnu Abbas, Ikrimah, As Sudi berkata al barr bermaksud hamparan luas. Manakala istilah al bahri adalah kampung-kampung. Riwayat lain, Ibnu Abbas berkata al bahri adalah kampung di tepi pantai.
Zaid Bin rafi’ berkata ‘zahara al fasad’ bermaksud terhentinya hujan. (Hadis Riwayat Ibnu Abi Hatim).
Majoriti ahli tafsir setuju kerosakan atas muka bumi berdasar ayat ini adalah kekurangan tanam-tanaman disebabkan kemaksiatan.
Bala bencana dan malapetaka di atas bumi tidak boleh dijauhkan daripada kaitan asas kemungkaran dan kerosakan yang manusia lakukan.
Antara punca kerosakan di atas muka bumi apabila manusia meninggalkan manual operasi untuk berada di atas bumi iaiatu hukum syariat Islam. Lantaran itu melaksanakan hukuim hudud, takzir, hukum tort Islam, undang-undang ekonomi, pendidikan dan pengurusan Islam adalah antara punca kemakmuran di atas muka bumi. 
Kata Rasulullah SAW dalam sebuah hadis;
Satu hukum hudud yang dilaksanakan di atas muka bumi lebih baik bagi penduduk bumi daripada mereka disimbahi hujan selama empat puluh pagi 
Kemakmuran  diatas bumi juga disebabkan adanya lagi kaum tua yang taat beribadah, kanak-kanak kecil yang tiada berdosa dan kaum abid yang sentiasa berzikir kepada Allah. Menurut  Ibnu Kathir juga, jika orang jahat mati nescaya para hamba, kota, pokok, binatang dan alam akan berasa tenang. Dan begitulah sebaliknya.
Kata Prof HAMKA berdasarkan ayat  Al Rum di atas;
· Jangan terpesona dengan bangunan dan prasarana yang besar dan canggih.
· Perikemanusiaan hanya menjadi mainan bibir manusia akhir zaman.
· Jarak dunia semakin dekat namun hati semakin jauh.
· Kemajuan semakin bertambah tetapi manusia sakit jiwa.
Ternyata apa yang dipesan olah Pak Hamka tersebut adalah realiti akhir zaman yang penuh hipokrasi. 
Sekecik-kecil hipokrasi seperti ketidakefiseyen mahkamah syariah, sikap acuh tidak acuh pegawai agama terhadap kehadiran non muslim untuk mengucap kalimah syahadah, rasuah di kalangan penguat kuasa agama adalah ahara petaka besar kerana ia melibatkan golongan yang ’faham’ agama!
Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya dunia ini cantik, subur menghijau dan sesungguhnya Allah menjadikan kamu (wahai manusia) selaku pengurusnya dan apa yang terdapat padanya." (Hadis riwayat at-Tirmidzi).
Di dalam Surah Al Baqarah juga terdapat Firman Allah berkenaan kedegilan perosak bumi mengaku diri sebagai perosak.
 “Dan apabila dikatakan kepada mereka, janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi, mereka menjawab, “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.” (Al Baqarah ayat 11)
 “Dan apabila dikatakan kepada mereka”
Dr Zulkifli Mohamad Al Bakary menjelaskan ayat di atas dengan memetik pandangan Al-Samarqan di dalam tafsirnya berkata: Yakni orang-orang munafiqin.Tetapi kaedah yang masyhur: Pengajaran diambil daripada lafaz yang umum bukan dengan sebab khusus turunnya ayat. Justeru siapa yang ingin melakukan kerosakan, juga termasuk dalam ayat ini.
 “Jangan kamu membuat kerosakan di bumi” dengan makna kufur dan mengiakan kepada kekufuran.
 Ibn Mas’ud telah menafsirkan kerosakan di muka bumi dengan kekufuran dan beramal dengan maksiat.
Manakala  Ibn Al- Jauzi menafsirkan ‘kerosakan’ di sini dengan lima pendapat:
    1.   Dengan makna kufur seperti pendapat Ibn Abbas.
   2.   Beramal dengan maksiat seperti pendapat Abu al-A’liah dan Muqatil.
   3.   Kufur dan maksiat.Inilah pendapat al- Suddi daripada guru-gurunya.
   4.   Meninggalkan perintah dan menjauhkan larangan seperti kata Mujahid.
   5.  Munafiq yang sama dengan orang- orang kafir seperti yang dinyatakan oleh Syeikh Ali al-Ubaidillah.
 Imam al-Nasafi menegaskan kerosakan sebagai keluar daripada keadaan istiqamah dan dapat manfaat dengan berlawanan maksud ‘islah’ (kebaikan).
Sebagai misalan perhatikan isu gempa bumi yang kini turut menghampiri kawasan bukan lingklaran gunung berapi nusantara. Bayangkan  sejak 2004, Malaysia turut merasi gegeran gempa bumi yang tidak pernah dirasi sebelumnya.
Dan telah Kami jadikan di bumi ini gunung-gunung yang kukuh supaya bumi itu (tidak ) bergoncang bersama mereka, dan telah Kami jadikan di bumi itu jalan-jalan yang luas agar mereka mendapat petunjuk. [Surah al-Anbiya: 31]

Namun begitu, lihatlah tangan-tangan manusia, bagaimana mereka mengubah rupa bentuk bumi ini?
 Atas nama pembangunan, mereka mendirikan bangunan pencakar langit yang tinggi-tinggi, meratakan bukit-bukit, memindahkan tanah-tanah dan sebagainya. Secara kolektif tidakkah perbuatan ini mengganggu kestabilan putaran bumi?
Abu Ala A Maududi dalam bukunya Asas-Asas Islam menyatakan antara rasional manusia dijadikan khalifah di muka bumi adalah disebabkan nafsunya. Nafsu kita menyebabkan kita  ghairah untuk mempelajari ilmu teknikal duniawi untuk meneruskan kehidupan. Teknologi dan sains adalah seiring dengan nafsu manusia untuk kekal bahagia, selesa dan mandiri. Jika malaikat yang diamanahkan menjaga bumi nescaya tiada manfaat petroleum dan emas di perut bumi. 
Manum begitu jika nafsu manusia tidak dikawal, natijahnya kerosakan akan dijadikan amalan manusia.
Dr. Muhammad Badie’ Mursyid Am Ikhwan Muslimin pernah menulis dalam risalahnya,
tersimpannya minyak sesuai dengan keperluannya. Hasil minyak merupakan mukjizat Rabbani yang  sangat luar biasa, yang mampu tersimpan selama ratusan juta tahun di dalam tanah. Lantas setelah matang fikiran manusia dan melalui perkembangan teknologi dengan menemui pelbagai ciptaan baru yang akhirnya mampu mencipta alat-alat untuk menggali  tanah tersebut. Allah tetap memberikan petunjuk sehingga mampu mengekploitasi ‘harta karun’ untuk dimanfaatkan, dan ‘harta karun’ lainnya masih banyak, ia tetap ada dan tersimpan hingga hari kiamat.
Di bawah adalah kerosakan ciptaan Amerika, yang menjadi boneka Yahudi antarabangsa. Perhatikan antara ringkasannya;
· Penghapusan Kaum Red india di Amerika pada tahun  1492 oleh Christopher Columbus atas persetujuan Monarki Eropah(Khususnya Raja Sepanyol) 
· Dianggarkan 70 hingga 130 juta orang Red indian telah diseksa dan dibunuh di Amerika
· Pemburuan Red Indian oleh tentera kaum Anglo Sexon
· Penghapusan Empayar Mayan,Inca dan Aztec pada tahun 1519 hingga 1544 oleh Francisco Pizarro Dan Hernan Cortez dengan persetujuan Raja sepanyol dan sokongan dari Vatican.
· Dianggarkan Seramai 65 Juta orang penduduk Inca,Aztec dan Mayan telah dihapuskan dengan pedang atau dengan Wabak yang dibawa ke tanah air mereka. 
· Perdagangan manusia menjadi hamba pada kurun ke16 dan yang menjadi mangsa perdagangan hamba ini adalah Kaum Benua Afrika.
· Berpuluh-puluh Juta kaum Afrika dijadikan hamba dan di bawa ke seluruh Eropah untuk dijadikan hamba dan berkerja tanpa gaji
· Perang dunia pertama(kematian dianggarkan melebihi 35 juta orang hanya selama 4 tahun dari 1914-1918) 
· Revolusi Rusia/Bolshevik(kematian dianggarkan 8-10 juta orang akibat perancangan 95% kaum Yahudi di Rusia yang diketuai Vladimir Lenin) 
· Perang Dunia kedua. Kematian dianggarkan 55-70 juta orang,juga perancangan negara Haram Israel dan semua ini berlaku dalam masa 6 tahun sahaja 1939-1945.
· Serangan Bomb Atom ke atas Hiroshima dan Nagasaki yang hanya boleh dilakukan oleh manusia yang berhati binatang telah membunuh seramai 225 ribu orang yang tidak bersalah. Dan beribu lagi yang sengsara akibat Radiasi Nuklear untuk beberapa tahun lamanya 
· Virus Aids juga telah dicipta khas dibenua Afrika,Amerika latin dan Asia di sebuah makmal ketenteraan di Amerika(Fort Mckinley)dan telah berjaya membunuh seramai 30 juta orang dan virus ini masih bergerak tanpa henti mengambil nyawa manusia hingga kini.
· Sejak 2001 Peperangan terhadap Umat Islam telah dimulakan di Afganistan dan seterusnya keatas Iraq,Libya dan paling Meyayat hati adalah di palestin..peperangan ini telah Meragut Berjuta juta nyawa Umat islam dan sekarang mereka ini ingin menyerang Iran pula..
· Senjata baru iaitu HAARP(High Frequency Active Auroral Research Program)  dicipta khas untuk membunuh manusia secara skala besar telah digunakan secara meluas dan akan digunakan lagi pada masa yang akan datang.
· Dengan mengunakan HAARP Gempa bumi,Ribut taufan,Letusan gunung berapi,Tsunami dan Banjir besar boleh dilakukan dengan senang sekali.
Memetik kenyataan Dr Muhammad Badie’ Mursyid Am Ikhwan Muslimin lagi, 
Allah nyatakan dengan jelas bahawa nikmat yang telah dianugerahkan ini telah berubah menjadi sebab kepada pertikaian, menyuburkan kezaliman, peperangan dan kekejaman, sebagai usaha untuk menguasai sumber-sumber minyak, dan menyalakan api peperangan sehingga merosakkan tanam-tanaman dan ternakan, melakukan monopoli yang menjijikkan terhadap harta dan yang lainnya ini dan membahagi-bahagikannya melalui berbagai undang-undang dan persidangan yang jahat, sepertimana mereka telah mengagih-agihkan tanah jajahan kepada kuasa-kuasa  yang berpengaruh di mana-mana negeri yang dikuasainya. Oleh itu pada persidangan ”Sykes-Picot”, dan juga diikuti dengan perjanjian-perjanjian lainnya seperti perjanjian “Balfour” yang membuka jalan kepada pendudukan haram ke atas bumi Palestin. Kita melihat Congo sebahagiannya dijajah oleh Perancis, sebahagian lagi adalah Belgium, dan yang  ketiga adalah Portugal. Kita juga mendengar tentang Somalia Itali, Somalia Inggeris , Somalia Perancis dan Somalia Amerika”.
Muhammad Nuruddin bin Bashah
Hadapan 360 MKJ Kampung Terang
11000 Balik Pulau
Pulau Pinang
Akaun GIRO : 07100 – 29- 00006952-7
IC : 820102-02-5203

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...