Pembaca Setia

Rakan Pembaca

Wednesday, October 16, 2013

Wajarkah Budaya Memalu Gendang Raya dipadam Menjelang Aidilfitri?



Wajarkah Budaya Memalu Gendang Raya dipadam Menjelang Aidilfitri?
Muhammad Nuruddin Bashah
Sarjana Muda (kepujian) Kejuruteraan UM


Setelah  hampir 5 tahun penulis tidak berpeluang bermalam raya di Balik Pulau Pulau Pinang, kali ini selepas berpeluang berhimpun sekeluarga, kami berhasrat untuk bertakbir raya pada malamnya dan menyaksikan paluan gendang raya oleh pemuda-pmuda kariah yang secara lazimnya akan bermain beramai-ramai memeriahkan suasana malam raya di masjid.

Penulis agak  terkejut bercampur hampa apabila budaya tinggalan nenek moyang kampung ini telah hilang rupa. Kami dimaklumkan bahawa tiada lagi budaya memalu gendang raya malam raya malah ada yang berkata terdapat hujah beberapa pihak bahawa amalan itu adalah Bidaah dan berdosa!

Adakah sehingga itu mentaliti masyarakat kita hari ini sedangkan kita sanggup memejam mata melihat penjualan mercun yang diharam kerajaan itu dijual secara terbuka. Bukankah itu lebih Bidaah dan salah di sisi agama?
Walaupun mungkin budaya memalu gendang raya semakin malap di beberapa kariah kampung apatah lagi masjid moden di bandaraya, ia masih dipertahan di banyak masjid pendalaman dan desa. Malah terdapat kampung yang kemeriahan malam rayanya hanya diisi dengan takbir dan paluan gendang sahaja bukannya mercun.
Suatu ketika Cornelis De Houtman dalam catatan perjalanannya D’eerste Boek telah menjadi saksi kewujudakn gendang besar yang sudah meluas pada abad ke-16. Ketika komandan ekspedisi Belanda itu tiba di Banten, ia menggambarkan di setiap kaki  jalan terdapat gendabg  yang digantung dan dibunyikan memakai tongkat pemukul yang ditempatkan di sebelahnya. Fungsinya sebagai tanda bahaya dan penanda waktu.

Istilah ‘gendang raya’ bermaksud  gendang yang besar sepertimana takrifan dalam Kamus Dewan Edisi Keempat. Walaupun ia sebuah gendang besar ia lebih merujuk gendang yang diletakkan di masjid bukannya sebarang gendang berbentuk besar seperti gendang tarian naga dan gendang rebana Jepun. 
Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat juga gendang raya juga sinonim dengan istilah  beduk dan tabuh , geduk  di surau, masjid, istana, dan sebagainya. 
Di Indonesia, beduk atau gendang raya dieja bedug’ dan juga  biasa dibunyikan untuk pemberitahuan  waktu solat atau sembahyang. Bedug terbuat dari sepotong batang kayu besar atau pohon enau sepanjang kira-kira satu meter atau lebih. 

Bahagian tengah batang dilubangi sehingga berbentuk tabung besar. Hujung batang yang berukuran lebih besar ditutup dengan kulit binatang atau belulang yang berfungsi sebagai membran atau selaput gendang. Bila ditabuh, bedug menimbulkan suara berat, bernada khas, rendah, tetapi dapat terdengar sampai jarak yang cukup jauh.
Menurut laman sesawang wikipedia, bedug dipercayai berasal dari India dan Cina. Berdasarkan legenda Cheng Ho dari Cina, ketika Laksamana Cheng Ho datang ke Semarang, mereka telah disambut baik oleh Raja Jawa pada masa itu. Kemudian, ketika Cheng Ho hendak pergi, dan hendak memberikan hadiah, raja dari Semarang mengatakan bahawa dirinya hanya ingin mendengarkan suara bedug dari masjid. Sejak itulah, bedug  menjadi sebahagian alat  masjid, seperti di negara Cina, Korea dan Jepun, yang meletak  bedug di kuil-kuil sebagai alat komunikasi ritual keagamaan. 
Kulit bedug atau gendang raya ini dibuat daripada kulit kambing atau lembu. Kulit lembu putih memiliki kualiti yang lebih baik dibandingkan dengan kulit lembu coklat. Sebab, kulit lembu putih lebih tebal daripada kulit lembu coklat, sehingga bunyi yang dihasilkannya akan berbeza. 
Kemudian, kulit tersebut direndam ke dalam air detergen sekitar 5-10 minit. Kemudian, kulit dijemur dengan cara dibentang supaya tidak mengecut. Setelah kering, diukur diameter kayu yang sudah dicat dan akan dibuat bedug. Seteleh selesai diukur, kulit tersebut dipasangkan pada kayu bonggol kayu yang sudah disiapkan. Proses penyatuan kulit  dengan kayu dilakukan dengan paku dan beberapa tali-temali.

Berbeza dengan geduk di istana yang hanya dimainkan apabila ada peristiwa atau acara DiRaja, geduk atau tabu atau gendang raya di Masjid ‘galib’nya dimainkan menjelang masuk waktu solat sebelum azan.
Menurut laman sesawang Jabatan Kemajuan Islam Malaysia, syariat azan adalah diturunkan bertujuan membezakan cara panggilan ibadat kaum Nasrani, majusi, yahudi dengan Islam. 
Hadis menceritakan dari Abdullah bin Umar katanya: ”Adalah kaum muslimin ketika baru sampai di kota Madinah, berkumpul menunggu waktu sembahyang kerana belum ada cara untuk memberitahu. Pada suatu hari mereka itu bermesyuarat tentang cara pemberitahuan waktu; ada yang mengatakan supaya menggunakan loceng seperti Nasrani dan ada pula yang mengatakan supaya menggunakan trompet seperti Yahudi. Maka berkata Umar bin al-Khattab r.a:” Bukankah lebih baik menyuruh seseorang meneriakkan atau memberitahukan waktu sembahyang?” Bersabda Rasulullah s.a.w:”Hai Bilal, pergilah dan ajaklah orang-orang bersembahyang.” (Riwayat Imam Muslim)
Ketika orang-orang Islam masih sedikit jumlahnya di Madinah, kesulitan tidak timbul untuk mereka berkumpul bersama-sama bagi menunaikan solat secara berjemaah.
Namun semakin hari semakin banyak bilangan orang-orang Islam sehingga timbullah masalah untuk memanggil atau mengingatkan mereka menunaikan solat pada waktunya.
Satu mesyuarat khas antara Nabi dengan para Saahabat  membincangkan tentang bagaimana cara atau metod yang harus dilakukan untuk mengingat dan memanggil semua orang untuk solat tepat pada waktunya.
Salah satu daripada cadangan datang dari Umar r.a yang mencadangkan agar ditunjuk seseorang yang bertindak sebagai pemanggil kaum Muslim untuk solat pada setiap masuknya waktu solat.
Imam  Abu Daud  pula mengisahkan bahawa Abdullah bin Zaid r.a meriwayatkan :
Ketika cara memanggil kaum Muslimin untuk solat dimusyawarahkan, suatu malam dalam tidur aku bermimpi melihat ada seseorang sedang memegang sebuah loceng,aku dekati orang itu dan bertanya kepadanya apakah ia ada maksud hendak menjual loceng itu. Jika memang begitu aku memintanya untuk menjual kepada aku saja. Orang tersebut malah bertanya,” Untuk apa ? Aku menjawabnya, “Bahawa dengan membunyikan loceng itu, kami dapat memanggil kaum Muslimin untuk menunaikan solat.”
Orang itu berkata lagi, “Adakah kau mahu jika ku ajarkan cara yang lebih baik ?” Dan aku menjawab ” Ya !”Lalu dia berkata lagi, dan kali ini dengan suara yang amat lantang , ” Allahu Akbar, Allahu Akbar..”
Ketika esoknya aku bangun, aku menemui Rasulullah s.a.w dan menceritakan perihal mimpi itu kepada baginda. Dan baginda bersabda:
“Itu mimpi yang sebetulnya nyata,berdirilah di samping Bilal dan ajarkan dia bagaimana mengucapkan kalimat itu. Dia harus mengumandangkan azan seperti itu dan dia memiliki suara yang amat lantang.” Lalu aku pun melakukan hal itu bersama Bilal.”
Sebenarnya mimpi yang serupa dialami pula oleh Umar r.a, beliau juga menceritakannya kepada Rasulullah s.a.w. 
Persoalanya mengapa kaum Melayu memasukkan elemen gendang sebelum mengumandangkan azan? Adat yang digunakan bukan meniru agama lain. Hanya alatan yang digunakan adalah sama sementara cara pukulan dan tujuan berbeza. Sebagaimana masjid menggunakan siste pembesar suara, kebanyakan gereja juga menggunakan pembesar suara. Bukankah alatan yang sama, cuma penggunaannya sahaja jauh berlainan.
Jika di Pulau Pinang paluan gendang raya sebelum solat dipalu hanya selama 30 saat, di Kedah misalnya di Masjid Suthiyah terletak dalam Kampung Pondok Chegarmereka memalu  selama 10 minit dengan cara pukulannya tersendiri. 
Semasa ditemuramah oleh Sinar Harian pada Ogos 2013 lalu, Setiausaha kariah, Mohd Shafir Abd Rahman berkata, kira-kira 90 peratus penduduk kampung ini masih bergantung kepada bunyi gendang untuk berbuka puasa dan bersahur.
Dikatakan ketika zaman dahulu bunyi pukulan gendang boleh dipercayai boleh didengari sejauh 40 kilometer, namun sekarang ia hanya didengari sejauh lima kilometer sahaja memandangkan gendang yang berusia ratusan tahun itu sudah berlubang di beberapa bahagian.
Berbanding zaman sekitar tahun 60an hingga 70an kenderaan bermotor amat kurang dan bunyian serangga sahaja yang memenuhi kampung. Hal ini menyebabkan sebarang bunyi kuat seperti gendang raya akan mudah didengari masyarakat.
Di Pulau Pinang, gendang raya bukan sahaja digunakan sebagai alat pengumuman masuk waktu solat tetapi sebagai salah satu alat perhubungan atau pemakluman awam. Pukulan gendang raya mengikut berapa kali dipalu membawa pengertian atau makluman tertentu msalnya kenduri kahwin atau adanya kematian anak kariah. 
Di kawasan bandar masjid yang dilengkapi alat pembesar suara untuk melaungkan azan sudah tidak memalu gendang lagi. . Jika dahulu gendang raya akan dipalu sebelum azan dilaungkan (tanpa pembesar suara), kini azan dilaungkan menerusi pembesar suara tanpa paluan gendang raya berbanding di kawasan kampung yang masih memalu gendang ini waaupun memiliki set pembesar suara.
Pada bulan Ramadhan, gendang raya menjadi alat penting untuk mengumumkan telah masuk waktu berbuka puasa. Paluan gendang raya amat dinanti-nantikan terutama oleh kanak-kanak untuk berbuka puasa. Selepas solat maghrib, anak muda akan ke masjid untuk memalu gendang raya sementara menunggu waktu untuk solat isya' dan taraweh. Gendang raya akan dipalu kira-kira pukul 3 pagi untuk mengejutkan umat Islam daripada tidur dan bersahur.
Kebanyakan masjid yang baru dibina atau yang menggantikan masjid lama di bandar , telah tidak mengekalkan atau menyimpan gendang raya seperti yang dilakukan oleh Ahli Jawatankuasa Qariah Masjid Tuan Guru, Tanjong Tokong walaupun berada di kawasan bandar.
Namun begitu rata-rata masjid di wilayah utara sudah tidak memalu lagi paluan gendang pada malam raya yang memakan masa selama hampir satu jam. Ia tradisi yang kian malap. Malap dan terus malap sehingga suatu hari akan terus padam hinggakan anak cucu mulai tidak terbayang bagaimana cara paluan gendang ini lagi. Atau jika bernasib baik metod paluan akan diarkibkan melalui klip video youtube dan kesinambungan budaya ini akan berkekalan.
Muhammad Nuruddin bin Bashah
Hadapan 360 MKJ Kampung Terang
11000 Balik Pulau
Pulau Pinang
Akaun GIRO : 07100 – 29- 00006952-7
IC : 820102-02-5203

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...